Kamis, Mei 31, 2012

Topeng

Di depan berbicara putih
Saat membelakang berganti hitam
Alih-alih berbicara bak orang suci
Nyatanya sekedar sembunyi dibalik opini


Sumber gambar :
http://i914.photobucket.com/albums/ac349/Llilith41/tumblr_lgu2j8Pkx41qd5u5ko1_500_large_zps8f7a2869.jpg

38 komentar:

  1. filosofinya sama seperti blankon...

    wajah baru lagi yah:}

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok blankon pak ? bgmn mksdnya ? hehe...ga mudeng :D

      Hapus
    2. Blangkon itu kan belakangnya ada mondholnya, ada bendolannya gitu mbak.
      Katanya seeeh kalau gak salah wkwkwk,
      orang Jawa itu di depannya harus baik, tapi bisa nusuk dari belakang. Kayaknya wkwkwk

      Hapus
    3. ooo begitu rupanya, hehehe...
      lha dirimu kan orang jawa, apa ga salah ngomong gtu, :D

      Hapus
  2. Buka dulu topengmu... :D

    capek ya mbak kalo berhadapan dengan yang seperti itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, bisa jadi orang seperti ini teman makan teman...

      Hapus
    2. atau seperti menohok kawan seiring
      seperti menggunting kain dalam lipatan
      seperti lebah mulut bawa madu (maaf) pantat bawa senagat

      maaf kalau saya datang2 langsung nyambung2 saja,
      salam kenal mbak nhinis

      Hapus
    3. gpp pak fajar, apa yang bapak katakan memang betul :)
      trimakasih sdh mampir ya...

      Hapus
    4. sama2 mbak terimakasih sudah datang dan membaca ditempat saya

      Hapus
  3. semoga kita dijauhkan dan bisa menjauhi sifat2 seperti ini. lain di bibir lain di hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ya Rabb...
      lain di bibir lain di hati, kayak lagu lawas ya pak, hehe...

      Hapus
  4. salam kenal...
    "pandanglah dirimu dicermin ,lihatlah sifat2 lain dirimu yang engkau sendiri tak tahu"

    maaf mbak ikutan nimbrung ni....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah trimksh sdh brkunjung dan ikutan komen ya pak :D

      Hapus
    2. Mengerikan, na'udzubillah...

      Hapus
    3. Nhis, tolong kasih alamat blognya Dhila. Saya sdh follow tapi nda tahu nama blognya apa. Sptnya nda ada juga nama Dhila di daftar bog yg saya follow. Bingung ka'. Kalo Dhila komen, nda bisa saya kilik namanya untuk ke blognya. Nda tau kenapa. Minta tolong juga kalo ke blog Dhila, permintaan maafku, saya bukannya nda mau ke blognya, saya nda bisa. Berkali2 mi dicoba ... mungkin kalo Nhinis kasih saya link-nya langsung saya klik bisa nyampe

      Terimakasih ya

      Hapus
  5. kalau yang di atas itu hanya sekadar penjilat.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidakkah penjilat juga mengenakan topeng ? :)
      Intinya lain di bibir lain di hati.

      Hapus
  6. wah, ada nasehat yang besar dibalik kata2 itu... ^_^

    BalasHapus
  7. heeh, dalam juga. tapi ada benarnya. sederhana untain katanya tapi begitu mengena.. heheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bapak, ehm. saya masih anak anak ko,... saya masih 18 tahun nie.. heheh.

      Hapus
  8. dan akhgirnya ku cuman biasa berkata WAW,,,,,
    mantap dah,,,,

    BalasHapus
  9. itu munaaaaaaafikkk... namanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, smoga kita terhindar dari sifat demikian.
      Aamiin Ya Rabb

      Hapus
  10. sedikit goresan banyak makna.. nice...^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih ya atas kunjungannya :)

      Hapus
  11. ayo..buka topengnya mba ninis !!! hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh, asal ga trkejut aja liad wajahku yg manis, xixixi ^^

      Hapus
    2. Haaah ...
      *tepok jidat*

      :3
      Lebih manis juga aku kak xD

      Hapus
    3. @rupi : hehehe...iya deh, ngalah meskipun kenyataanx lebih manis aq, xixixi just pudding rupi :)

      Hapus
    4. Ck ck ck .. pada ditaburi gula kah, ngaku2 manis? :D

      Hapus
  12. Oleh sebab itulah kita dilarang memakai topeng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata peterpan "tp buka dlu topengmu" :D

      Hapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya
Trimakasih...