Senin, Maret 05, 2012

Serba Persaingan, huff...

[Sumber gambar]
Dunia ini penuh persaingan. Kita lahir pun melalui proses persaingan (cek pelajaran biologi ^^). Setelah keluar dari dunia perkuliahan, lagi-lagi harus bersaing dengan ribuan wisudawan lainnya untuk bisa tembus dalam dunia pekerjaan.

Beberap waktu yang lalu saya mendapat telefon dari senior saya. Dia menanyakan tempat saya mengajar sekarang. Saya juga balik nanya tentang kabarnya yang tengah mengajar di salah satu SMA di Sulawesi Selatan. Setelah cerita-cerita menganai tempat ngajar, eh ga disangka kita sama-sama ingin memasukkan berkas di salah satu sekolah tinggi yang sama. Katanya sih, dia sudah memasukkan berkas sekitar 2 bulan yang lalu di sana. Saya juga sontak kaget, ga nyangka bakalan ada dari lulusan sastra Jepang UNHAS yang bakal melamar di sana juga. Kirain cuma saya doang, hehe.. (*kepedean-dot-com)

Seniorku langsung bilang, "jangan mi ko kasih masuk berkasmu di sana !"
"Kenapa ?", jawab saya.
Dia jawab, "kalo ko kasi masuk berkasmu disana, artinya bersaingki. Jangan mi ko kasi masuk nah, kan ada mi sekolah tinggi ko pegang !"
"Loh, kita' (panggilan sopan utk org yg lebih tua) kan juga sudah punya tempat ngajar ?", jawabku balik.
 "Iya, tapi SMA ji, saya lagi cari sekolah tinggi", balasnya
"Hmm...nantipi kuliat kak,", jawabku lagi.

*kurang lebih percakapannya seperti itu, soalnya agak lupa-lupa ingat..

Dia pun mengakhiri telefonnya karena katanya pulsanya sudah mau habis. Berikutnya, percakapan berlanjut di chat FB. Dan intinya saya tetap ingin memasukkan berkas di sekolah tinggi itu yang sudah saya lirik jauh-jauh hari sebelumnya.

Sebenarnya saya ada rasa ga enak sama senior saya tadi. Saya kurang suka dengan kata "persaingan". Ada yang bilang "ketatnya persaingan hidup mendorong pesatnya rasa ego bertumbuh dan merongrong ikatan kekerabatan kita". Tapi, inilah hidup sobat, dan saya pun sedang berjuang menata masa depan saya. Tentunya dengan persaingan yang sehat. Ya...namanya juga usaha, tho. Jadi, kalaupun seandainya senior saya yang terpilih, berarti itu memang sudah rejekinya. Saya it's oke saja, fine...yang penting ikhtiarnya dulu :)

Insya Allah rejeki kita ga tertukar kok, karna masing-masing sudah disiapkan dari Allah, tergantung kita mau jemput atau gak aja, benar nda ?

*impian1 : cari suami kaya plus sholeh biar istrinya ga ikut pusing mikirin keuangan, jd bisa stay at home n fokus jadi istri sholihah, aamiin... (yang punya impian lagi ga sadar diri, ga liat kualitas dirinya seperti apa), *ckckck...

*impian2 : pengen jadi wirausaha aja biar bisa buka lapangan pekerjaan buat orang lain, tapi bingung mo usaha apa... (nah loh !)

Ok..segini dulu cerita kali ini yaa...
Smoga sobat pembaca yang sedang dalam persaingan dipilihkan yang terbaik oleh Allah, aamiin :)
Mari kita ingat, bahwa bukanlah hasil yang akan dinilai oleh Allah, namun yang terpenting ialah bagaimana prosesnya. Jadi, ga boleh ada tuh istilahnya sikut kanan, sikut kiri, sebab yang Allah liat kan bagaimana cara yang kita tempuh dalam mencapainya, ya gak...ya gak..



Photobucket

46 komentar:

  1. hha :D

    memang rejeki gak bakal lari kemana kok... :)
    http://alittlescratch.blogspot.com/2012/02/rejeki-memang-tak-lari-kemana.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...di artikel itu, emute blm dapat kerja, lalu bgmn dengan sekarang ?? ^___^

      Smoga slalu sukses nah :)

      Hapus
    2. Hehehehe... masih berjuang ini...

      Thanks doanya... ;)

      Btw, bukan emute sebenarnya... tp KarungBeras... -__-"

      Hapus
    3. Oh, KarungBeras ya, tawwa jangan2 juragan beras ini, hehe..

      Hapus
  2. betul hidup memang sebuah persaingan, semoga dengan persaingan2 itumenjadikan kita menjadi jauh lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...makasih kunjunganx ya ^^

      Hapus
  3. betul yang penting tetap OPTIMIS dan SEMANGAT Mba Ninis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iye, trimakasih bnyk ^^
      Sukses selalu bwt usahanya jg ya :)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Penasaran ya jeng, hehe...
      Iwanakatta hou ga ii to omou :)

      Hapus
    2. Wew, kidd...nande warau no ? :D

      Hapus
    3. ba, penasaran sekalika bah.. sopo jenenge suruh nischu mundur. tidak boleh gitu lah, kita harus sportif, sehat dong bersaingnya.
      *eh impianmu dan impianku sama..haha

      Hapus
    4. hehe...klo dirimu kan memang sdh jd wirausahawati :D

      Hapus
  5. persaingan itu kadang penting juga kalo menurut saya kak, bisa menumbuhkan keinginan berjuang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener jg tuh rizal. Ibarat pisau, bisa dipake bwt membunuh, bisa jg dipake bwt potong sayur, manfaatx trgantung pd siapa yg menggunakanx ^^

      Hapus
  6. waa keren mbak ..
    persaingan itu dapat membuat kita lebih ingin maju ..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak, dan tentux dgn carax yg sehat :)

      Hapus
  7. Dalam menacari pekerjaan ya seperti itu sob. Siap berkompetisi dengan orang lain. Yang penting punya nilai lebih. Itu sudah cukup.
    Saran ane tetep masuk aja ke sekolah tinggi sob. Kalau kamu mundur, kita juga nggak tau dia diterima apa nggak kan nantinya. kalau nggak diterima, berarti malah nggak ada alumni unhas yang masuk kan sob. Jadi siapa yang diterima, itu adalah rejekinya.

    Impianmu enak banget ya sob. Harusnya yang sholeh dulu baru kaya sob. Tapi yang paling bagus impian kedua. Buat peluang usaha baru sob.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget sama bang Yipto ini =)

      Hapus
    2. @HP Yitno : Masya Allah, trimakasih bnyk atas masukanx pak, alhamdulillah kmarin sdh sy masukkan berkas. Tinggal tunggu hasilx sj :)

      @Uzay : stuju yg bagian mana nih zay? Hehe..anyway thanks 4 visited me :)

      Hapus
  8. nice sharing mba ^^
    kita ngga akan merasa bersaing kalo kita yakin sama Allah.
    udah diatur ini toooh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul jg kata mba Aisyah, thanks 4 coming ya ^^

      Hapus
  9. wah masak sampe segitunya ya kakak kelasnya itu memberri peringatan...

    BalasHapus
  10. Kalo pelajaran biologi itu kita terlahir karna proses persalinan, nis! Yg menjalani proses persaingan itu bapak ama ibu. Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee...bukan persaingan bpk ibu eksak, ah keliatan nih jarang masuk wkt pljrn biologi ya, hehe..

      Hapus
  11. aduk kok ada biologinya, tapi memang mba, lebih baik usaha dulu soal rejeki nanti aja :p
    untung saya gak pernah punya saingan, abis pengangguran klipiularapurbakala sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...kyknya una lupa nyebutin kategori pengangguran yg spt i2 deh di artikelx, xixixi :D

      Hapus
  12. huaaaa... kok seniorna mikirnya sempit amad y??? mahal menghalangi seseorang untuk maju... beughh... gak PD ma diri sendiri kali y??? SEMANGAD aja d... jangan pernah menyerah hanya karena ada yang menjegal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga niat menghalangi kok mba :)
      Makaaaaasih banyak dukungannya ya Mam ^^

      Hapus
  13. nilai yang bisa diambil adalah. . .. . ketika ada persaingan berati ada harapan untuk meningkatkan mutu kualitas diri. . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, betul skali tuh. Sejak kapan s-segar pintar gini, hehe...

      Hapus
    2. sejak kenal ma nhinis hehehehehe. . ..

      pagi. . . . ngapain hari nih . . ???

      Hapus
    3. haha...alhamdulillah pintarku nular :P

      pagi ini seperti biasa, anggota DPR (baca : dapur), memikirkan menu utk hari ini :D

      Hapus
    4. udah dapet belom suami kaya nya. .. . ???

      Hapus
  14. Aih si Nhinis ... usaha craft dunks :D
    Saya setuju : REJEKI TAK AKAN TERTUKAR. Dan memang begitu adanya. Sekali pun sejurusannya Nhinis daftar semua di situ. Yang paling berhak atas rejeki itu yang bakal keterima.
    Sayang ya seniornya belum bijak.
    #Sini, saya kader dulu :P#

    Kalau sedang bersaing dengan yunior atau dengan teman2, saya kadang berpikir 'aduh saingan' tapi karena yakin rejeki tak akan tertukar, saya tak akan meminta orang lain untuk mundur hanya karena kami bersaing ... :P
    #Mudah2an begitu selamanya, ya Allah istiqamahkan saya..#

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...ku serahkan pada hima klo masalah craft :D

      Iye, masing2 rezeki qta kan sudah disiapkan :)
      Smoga di istiqomahkan ya kak, Aamiin...

      Hapus
  15. Kunjungan pagi mbak
    lagi- lagi persaingan, memang hidup ini penuh persaingan
    saya gak bisa bayangkan mbak kalau saya lulus kuliah nanti dan terjun ke dunia kerja
    hmmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba riris, dimana2 slalu ada persaingan >___<
      Jadi, selama kuliah qta harus sungguh2, biar kita paham ilmu yg qta pelajari, dan agar keluarnya kita dr kampus, bisa bersaing dgn pesaing2 lainnya, tentunya dgn cara yg sehat ^____^
      Smoga sukses slalu ya mba :)

      Hapus
  16. setuju tuh yang jadi wirausaha. . .
    kalo bisa tuh misal datang telat ga dimarahi, tapi memarahi wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha....tau aja kidd :D

      Gak lah, masa sy memarahi, paling langsung di PHK doang kok, hehe
      *just pudding :P

      Hapus
  17. Bersaing gapapa yang penting sehat dan tidak sikut sini sikut sana :D
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul skali mba...salam kenal yaa ^_______^

      Hapus
  18. ya bener banget tuuhhh...
    semua orang udah punya JATAH masing2 dari Allah...
    terkadang kita begitu sibuk memikirkan apa yang orang lakukan, pencapaian yang orang lain peroleh, trus kita jadi iri, dengki, jadi timbul permusuhan...
    ...
    padahal kita juga punya jatah kesuksesan yang seharusnya menjadi Concern kita...
    .
    lam kenal
    New Bie ni... ku follow...follow balik ya.

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya
Trimakasih...