Rabu, Juli 24, 2013

Bubuk Abate Meresahkan Mahasiswa Baru

(Gambar 1)
Bismillaahirrahmaanirrahiim...

Di suatu siang, saya kedatangan 2 orang yang tak kukenal. Saat itu saya sedang tidur. Namun, mendengar ada yang mengetuk pintu, saya pun terbangun. Ternyata ada perempuan berjilbab biru di depan pintu kosan. Saya juga baru menyadari kalau saya tidak mengunci pintu selama saya tidur. Haduh Nis, kebiasaan buruk sejak kuliah S1mu ini masih belum saja hilang.
Mba X   : *tok-tok-tok, permisi...
Saya      : iya ? *menjawab dengan muka ngantuk
Mba X   : semester berapa yang tinggal disini?
Saya      : hmm...semester 2
Mba X   : oh, kuliah dimanaki?
Saya      : bukan saya yang tinggal disini, tapi adik saya.
Mba X   : oh kalo qta' semester berapa?
Saya      : saya sudah selesai
Mba X   : kuliah dimanaki dulu?
Saya      : di Unhas
Mba X   : terus adikta mana?
Saya      : lagi di kampung
Mba X  : oh, ini kami mau mendata yang angkatan 2012, qta' mi saja yang wakili dih *melangkah masuk ke kamar
Saya     : oh, iya...

Mba X mulai membuka tasnya mengambil sebuah kertas selebaran lalu memberikannya padaku. Selebaran itu berisi informasi mengenai nyamuk demam berdarah. Meski sebenarnya saya tidak begitu membaca apa isi selebaran itu. Tapi hanya dengan melihat gambar nyamuk yang ada dikertas itu, saya sudah menggerutu dalam hati dan mengerti apa maksud kedatangan orang ini.

Tiba-tiba ada suara laki-laki dengan jaket kulit berwarna cokelat yang datang menyusul Mba X ini masuk ke dalam kamar.

"Saya sudah mendata orang yang disebelah, kamu tidak usah mendatanya lagi", sahut laki-laki itu.
"Ooh temannya toh", kataku dalam hati.

Setelah mengambil sebuah kertas dan pulpen, Mba X kembali melanjutkan pertanyaannya...
Mba X      : Siapa nama panjangta?
Saya         : Andi Anistahara
Mba X    : *menulis namaku dikertasnya, yang kulihat sudah ada 12 nama yang tertera termasuk namaku.
Mba X      : Nama panggilan ta?
Saya         : Ninis
Mba x       : Dari daerah manaki ?
Saya         : Palopo
Mba X      : Ooh tanda tanganki disini
Saya         : *menandatangani kontrak #eh :D
(Gambar 2)

Kemudian mba X mengeluarkan 2 bungkus bubuk abate berwarna biru dan merah.
Saya           : Ini buat apa?
Mba X      : Ini untuk mengusir nyamuk demam berdarah, ini ditabur di kamar mandi, *bla..bla..bla..
Laki-Laki    : Ya, soalnya ada yang terkena demam berdarah".
Saya           : Ooh, ini gratis ya?
Mba X        : Tidak de, ada kontribusinya. Per bungkusnya Rp 25.000
Saya           : Oh, bukannya abate ini gratis ?
Mba X        : Tidak.
Saya           : Kata ibu saya ini gratis.
Laki-Lak i   : Ibu siapa yang bilang ?
Saya           : Ibu saya. Ibu saya di dinas kesehatan.
Mba X dan laki-laki itu pun terdiam sejenak....
Saya       : Hmm, nda ji mba *sambil mengembalikan abate dan selebaran tersebut
Laki-laki : Kalau begitu mari ki' de..
Saya       : Iye, balasku...
Untung saya pernah tertipu dulu waktu kuliah (hiks), jadi jangan harap saya mau tertipu untuk yang kedua kali. Kawan, asal tahu saja, abate itu gratis dari pemerintah dan tidak di pungut biaya. Kita bisa mendapatkannya dari Puskesmas atau Dinas Kesehatan. Tapi sayangnya banyak dari kita yang belum tahu mengenai hal ini. Karena itulah banyak oknum yang tidak bertanggung jawab menggunakan kesempatan untuk meraup keuntungan.

Tempat operasi mereka adalah di sekitar kampus. Target incarannya adalah mahasiswa-mahasiswa baru yang masih lugu seperti saya dulu (halah). Dan modusnya, mereka mengatakan "ada yang sedang terkena demam berdarah di daerah kita", agar kita menjadi khawatir dan mau membeli abate mereka. Makanya mereka menanyakan semester berapa untuk mengetahui seberapa lugu kita. Menurutku, semakin mahasiswa baru, semakin tinggi harga yang mereka tawarkan. Teman adik saya yang mahasiswa baru pun tertipu sebesar Rp 200.000. Sunggu terlalu...

Saya tak habis pikir, dimanakah hati orang-orang ini. Di bulan Ramadhan pun mereka masih menipu. Kasihan jika mereka punya keluarga. Istrinya, Suaminya, Anaknya harus memakan rezeki yang tidak halal. Padahal dari style pun mereka terlihat seperti orang yang mampu. Saya masih menghargai para peminta sumbangan daripada oknum-oknum seperti ini.

Untuk pembaca yang masih mahasiswa baru, atau teman-teman yang belum mengetahui modus ini, waspadalah. Peringatkanlah kepada anak, saudara, dan teman kita. Dan 1 poin penting yang juga perlu diingat, jangan lupa kunci kamar kalau mau tidur :)

Makassar, Pondok Assahra
21 Juli 2013

Sumber gambar 1 : http://selected-ryokan.com/wp-content/uploads/2014/08/pic-0120-06.jpg
Sumber gambar 2 : http://cimg.antaranews.com/jogja/2013/09/ori/20130906abate-demam-berdarah.jpg

13 komentar:

  1. mentong ine jarang memang tutup pintu. makasih infonya nis, sebagai mahasiswa baru yang lugu saya terbantu (hayakh)

    BalasHapus
  2. sy jg dulu pernah klo nda salah, tp nda sampe 25rb per bungkusnya.... -_-a

    BalasHapus
  3. makasih kak infoki mahasiswa barumi..

    BalasHapus
  4. ooh gitu klw di sini sering ada tu ka, klw agi musim hujan kadang kadang ada aja yg jual, ane baru tau klw gratis

    BalasHapus
  5. syukran informasinya ya kak Nhinis..
    Insya Allah bermanfaat buat Aisyah, nanti kalau udah jadi anak kuliahan.. *Amin.. ^_^

    BalasHapus
  6. Kurang mengerti, tapi semoga saja saya dapat pencerahan dah. :D

    BalasHapus
  7. Saya juga pernah di datengi kayak gitu. Saya bilang aja. Nggak perlu, eh dia tetep maksa. Saya bilang aja. Sudah lapor RT/RW sini belum. Bapak bisa saya laporkan karena tindakan yang tidak menyenangkan lho. Dianya kabur ketakutan.

    BalasHapus
  8. MasyaAllah mahal banget sebungkus 25rb. Bener2 penipu

    BalasHapus
  9. Pengalamannya kakak sama dengan saya dan teman sekamar saya beberapa tahun silam *hadeh* wkt masih jadi mahasiswa semester2 awal yang cupu. Yang sejenis itu sering banget berkeliaran di sekitaran pondokan.. Ohh ghzzz,,harganya Rp 25.000 bisa beberapa kali makan di Warung Dian (kkkkk~~~) Untungnya temanku belum sempat bayar karena sy tiba tiba coddo' trus bilang yang beginian kalau mau mah banyak dirumahku. Dibagikannya gratis kok tidak ada biaya apapun. Temanku sih itu waktu orangnya iya iya saja krn ada embel embel kata "penyakit DBD" dan "untuk kesehatan". Ternyata yang begituan masih beroperasi di pondokan... Apa mereka gak kasihan.. kita inikan masih mahasiswa.

    BalasHapus
  10. Balasan
    1. Jiaaah...baru nyadar stelah skian lama di posting , haha...
      Makasih ya mba Lucky, sudah diperbaiki, hehe..

      Hapus
  11. Terima kasih sharingnya. Bermanfaat banget.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama, trimakasih kunjungannya :)

      Hapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya
Trimakasih...