Selasa, Februari 26, 2013

Aku, Kau, dan Kita

Bismillaahirrahmaanirrahiim...

Ini adalah garis persimpangan
Antara aku kau dan kita
Di sebelah kirimu terbentang jalan yang lapang dan lurus
Di sebelah kananku ada jalan yang sempit dan berkelok
Di depan kita ada lorong gelap yang entah dimana ia berujung
Sedang dibelakang ada jejak kaki kita berdua

Jalan manakah yang hendak kau pilih ? tanyaku.
Kau menoleh ke arahku, memperhatikan baik2 wajahku
Aku menunggu dengan hati berdebar
Takut aku akan meneruskan perjalanan ini sendiri
Karena sebenarnya, aku juga tak tahu jalan mana yang terbaik


Aku membalas dalam-dalam tatapanmu
Mencoba memaknai apa yang ada dipikiranmu
Tapi tetap saja aku bukan Tuhan yang bisa tahu dengan pasti isi hatimu
Aku masih tetap bungkam kemudian menunduk menandakan kepasrahanku

Kau masih terdiam...

Namun tiba-tiba kau memegang tanganku erat, dan berkata :
"Ayo kita pilih jalan yang ada di depan"
"Dan teruskan menulis kisah berjudul KITA"
"Aku tahu jalan yang kita tempuh itu gelap"
"Tapi Allah ada bersama kita. Dan cintaNya yang akan menerangi langkah-langkah kita"

Kau pun mulai melangkahkan kaki penuh yakin.
Sementara aku hanya bisa tersenyum dan mengikuti langkahmu
Terimakasih untuk kesediaanmu menemaniku, tak membiarkanku sendiri
Terimakasih untuk memilihku menjadi bagian dari ceritamu


*Didedikasikan untuk mereka yang sudah terikat dalam tali kasih nan suci - Pernikahan


Ruang Inspirasi
Palopo,  26 Februari 2013
11.00 WITA

Sumber gambar :
http://2.bp.blogspot.com/-wrrnYBDLvvw/VfWLcJ2T5uI/AAAAAAAAAww/2sbobj5f_Ac/s1600/Best-HD-Wallpaper-38.jpg

33 komentar:

  1. suatu saat pengen nulis tentang bukan antara Aku, Kau dan Kita tapi.... Antara AKU KAU dan KUA ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, buruan klo gtu mas topek, segera cari penghulu biar bisa nulis ttg KUA :D
      Sy suka tuh Kua, Mie Kua, Kua Bakso, dll :P

      Hapus
    2. awalnya kirain ttg "ibarat paku yg menancap di kayu" ^_^ #Piss
      tapi kapan2 aq pengen nulis ttg "Paku yg menancap di kayu"

      Hapus
    3. Adduh Tuhaan...
      Kemarin yang tulisan Harapan (Galau) itu kyknya sudah mirip2 kisah paku yg nancap di kayu deh -__-"

      Hapus
    4. Kak Ros, ... ngingetin Om aja ... Mantaap. Iya Mas Topek, Om juga ikut nunggu lho ..

      Hapus
    5. wah om anang yg bisa ngerasin tulisannya kakak, aq sich belum ^_^
      nunggu opo to om...??? ^_^

      Hapus
    6. Asiiikk inget masa2 melamar ya om ?? aih senengnya ^^
      Iya tuh mas topek, ditunggu acaranya, jgn lupa undang2 si abah :D

      Hapus
    7. Kalau ngundang jangan lupa undang yang di Pontianak aja ya. Sekalian rikwes tiket pesawat PP, voucher menginap di hotel bintang, dan uang sakunya ya hieiheiheiehiehiheiheee

      Hapus
    8. beuh pak asep...bukan minta diundang ini namanya mah, tp meras hehe..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Makasih mba nophi ^^
      Senang deh ada pembaca yg bilang bagus, hehe..
      Salam ama si kecil Kynan ya mba :D

      Hapus
  3. makasih mbak ninis ^^

    *merasa didedikasikan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha..sami2 mba, moga makin langgeeeeng sampe jannah yaa, aamin :D

      Hapus
  4. terima kasih mbak Nhinis, aku juga sudah terikat erat ni...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masya Allah, alhamdulillah senangnya yah...semoga terikat eraaaaaat hingga ke jannahNya aamin ^^

      Hapus
  5. jempol mbak.. :) romantis yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia mba ima...yuk buruan, biar bisa romantis2an :)

      Hapus
  6. mau bilang keren tapi gak tahu cara nya Hahaha....

    Posted : Mas ihsan blog's

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, itu kerennya sudah dibilang, hehe
      Makash kunjungannya mas ihsan :)

      Hapus
  7. siapa bilang kak ninis ini public speakingnya jelek ?!? blog dan postingannya aja keren banget :) pengen banyak belajar desain blog sama dirimu kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah, blog mah bukan public speaking mba, tp public writing, hehe, yg dihadapi bukan org tp laptop :D
      design blogku ini template bawaan blogger kok, yg simple. klo ada yg mw ditanyain sok atuh jgn ragu2, untung2 kalo sy bisa bantu, hehe :)

      Hapus
  8. jalan di depan jauh lebih baik jika dilalui dengan kebersamaan. Arungi bahtera rumah tangga dengan sikap saling pengertian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap! Sepakat yitno....Merdeka!! (nah loh) :D

      Hapus
  9. Hemmm perempuannya pasif ._. gak sukaaaaa... Tapi ini tulisan yang bagus >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahay...kayak kepaksa banget bilang bagus nya mba dweedy
      Iya, si prianya yg mengambil peran :D
      Anyway makasiih kunjungannya ya ^^/

      Hapus
  10. Jikalau aku bukanlah aku, gimana Nhinis? segera deh menyusul kem meja pelaminan, amien

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jikalau aku bukanlah aku, maka bukalah topeng aku agar ia sgera mjd aku, hehe..
      Makasih doanya ya, aamiin :)

      Hapus
  11. suka! sukaaaaaa banget!!
    itu loh, suara piano di backgroundnya.. nge-pas banget sama apa yang lagi dibaca. merinding gimanaaaaa gitu...

    salam kenal mbak Nhinis, baru pertama kesini dan blog mbak masuk blog favoriteku :D

    btw, itu cemut yang ada disamping blog mbak, sempet ketipu aku :D

    kunjungan balik ya mbak, blogku belom rapi sih, baru banget belajar nge-blog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuh asal ga merinding karna takut aja mas agus :D
      Hehe, Semut2 nakal itu sudah menipu banyak orang, ga tau mas agus ini orang keberapa...salam kenal juga, makasih sudah berkunjung dan memberikan apresiasi di blog yang tidak jelas ini :D

      Hapus
  12. salam kenal mbak nhinis,,
    suka bgt ma pemilihan kata'y, indah & penuh makna

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak anonim :D
      Trimakasih banyak apresisinya yaa, seneng deh kalo ada yg suka ^^

      Hapus
  13. "Terimakasih untuk kesediaanmu menemaniku, tak membiarkanku sendiri
    Terimakasih untuk memilihku menjadi bagian dari ceritamu"
    uhmm suka :D *jempol (y)

    BalasHapus
  14. bagus mba, romantis. . .

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya
Trimakasih...