Jumat, Juni 08, 2012

Resiko Crafter

Gambar 1
Saya bukan ahli craft. Menjahit dengan pola dasar pun saya sangat awam. Saya hanya penikmat craft, yang maunya dikasi saja atau tinggal beli, hehe (dasar gak mau repot). Cerita ini sebenarnya lebih kepada pengalaman ibuku yang saat itu sedang menaruh minat pada craft. Trus apa hubungannya dengan kamu, Nis ? Yaa, kita baca saja critanya :D

Beberapa waktu lalu, ibuku sedang minat dengan hal-hal yang berbau craft. Minat itu muncul sebab di kantornya ada seorang kawannya yang menjual bros bunga yang terbuat dari kain flanel. Jualan teman ibuku itu banyak yang beli, karena itulah jiwa pedagang ibuku juga mendadak muncul. Dia juga berniat membuat sendiri dan ingin menjualnya.


Bros buatan teman ibuku

Ibu kemudian memperlihatkanku bros jualan temannya itu."Gampang ji ini dibikin !" katanya dengan nada bersemangat. Kemudian, ibu lalu membeli bahan-bahan di Toko Ada. Diantaranya, kain flanel dengan berbagai warna, peniti, lem lilin, dan lem UHU. Wah, ibuku benar-benar sedang bersemangat saat itu.




Setibanya tiba di rumah, ibu langsung mempraktekkannya. Dia mulai berimajinasi dan membuat pola dengan sesekali mencocokkannya dengan karya buatan temannya itu. Dia pun berkreasi menggabungkan warna-warna kain flanel yang ada dihadapannya. Saya cuma bisa membantu menggunting dan melem.

Bros buatan ibuku
Nah, disinilah pengalaman itu. Ibu menyuruh saya membakar lem lilin untuk melem peniti di belakang bunga. Sebagai anak, tentu saya menurut. Saat saya sedang melem, tanpa sengaja jempol saya memegang lem yang tengah meleleh itu. Saya baru sadar setelah beberapa detik terasa panas di kulit jempol saya itu. Saya panik, merasa kesakitan, dan langsung menjatuhkan bunga dan lem lilin yang tadi saya pegang.


Rasanya saya ingin menangis. Seandainya saya anak kecil, saya pasti sudah menangis saat itu. Benar-benar pediiiiiiiiiisss. Sekarang pun saya masih ingat bagaimana sakitnya. Tapi karena menjaga wibawa (halah), jadinya kutahan saja rasa sakit itu.

Ibu yang melihatku juga merasa kasihan sekaligus merasa bersalah. Dan dia berkata "sudah...sudah...hentikan saja kegiatan ini". Ibu mulai membereskan sisa-sisa karyanya. Ayah yang melihatku saat itu juga kasihan padaku. Ayah sempat menegur ibu. Tapi ibu menjawab bahwa pasti ada resiko pada setiap pekerjaan. Toh ini kecerobohan saya yang tak disengaja, dan tentunya tanpa terencana.

Akhirnya kulit jempolku pun melepuh. Namun beberapa menit kemudian, kulit yang melepuh tadi mulai membentuk sebuah tanda yang kukenal. Saya pun kaget. "Etta (panggilanku untuk ibu) ! Liatki ini, tandanya seperti tanda larangan", kataku pada ibu sambil menunjukkan jariku padanya.

Oh saya ingat ! Ternyata saat ibu menyuruhku untuk membakar lem lilin tadi, adzan isya telah berkumandang. Mungkin lewat kejadian tadi Allah menegurku karena dengan gampangnya mengabaikan panggilan adzan. Bisa jadi tanda larangan itu sebagai isyarat bahwa Allah melarang menunda-nunda waktu shalat jika tak ada kesibukan yang mendadak. Astaghfirullah...

Akhirnya, setelah kejadian itu. Ibu tak pernah lagi menengok peralatan craftnya. Bahan-bahan craft yang dibeli waktu itu kini tersimpan dengan rapi di dalam kantung plastik di atas lemari. Entah karena takut kejadian sama akan terulang, atau karena sibuk dengan pekerjaannya di kantor, atau karena minatnya pada craft sudah hilang. Yang jelas, pesanku untuk crafter pemula, tetap giat dalam menekuni sesuatu meski pasti akan ada resiko didalamnya, pantang menyerah lah dan terus berkarya ! ^^ 

(Postingan ini adalah bagian dari Giveaway Re-open yang disponsori oleh "Airin Handicrabby")

Sumber Gambar 1 :
http://3.bp.blogspot.com/-ofUL9rWSa0k/T5XwlfWYPyI/AAAAAAAACYM/rozegZgR8Qg/s1600/071.JPG

50 komentar:

  1. wah brosnya cantik yah, sukses GA mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih meutia, sukses buatmu juga ya ^^

      Hapus
  2. wah,,sama dengan kakaku yang lagi asik juga menekuni benda ini, sepertinya asik juga yah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kalo jadi pasti ada kepuasan tersendiri :)

      Hapus
  3. cantik craft-nya, tidak kalah sama buatan teman beliau...
    kita memnag harus belajar dari pengalaman dan setiap kejadian ada hikmahnya

    moga sukses giveway-nya:}

    BalasHapus
  4. Mbak, tangannya nggak dikasih kecap kan pas terbakar... Hehehheheheh. Setuju mbak, apapun yag dikerjakan yang penting konsisten :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak, emang knp klo dikasi kecap ? :D

      Hapus
    2. Heheheh tinggal am... Berasa makan sate heheheh

      Hapus
    3. hahay...jempol goreng kecap dong jadinya :D

      Hapus
  5. eh, klo dah jadi kirim satuee ke enrekang.
    #maunya. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. fotonya mo saja yg z kirim nah :D

      Hapus
  6. o itu yang namanya craft baru tau saya namanya pernah liat hehe...

    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa craft bisa diartikan kerajinan tangan pak fajar, jadi bentuknya macam2, bukan cuma bros flanel saja kok :)

      Hapus
  7. nyahaha..ati-ati ki mba Nhinis ^^
    :D :p :)

    BalasHapus
  8. well, kalo saya jadi gak enak sama ibu jadinya.. :(

    ajak lagi lah, tapi tentu dengan cara2 yang baik.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sy juga jd nda enak sama ibu wkt itu.

      sepertinya skrng ibu sedang sibuk2nya dengan bisnis susunya :)

      Hapus
  9. Apapun postingnya,,, I Like...
    Semoga bermanfaat...
    Semakin banyak berbagi,
    semakin bertambah wawasan dan juga pahala...

    Terima kasih share & support sob...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih juga sudah berkunjung ya :)

      Hapus
  10. Lumayan benar mampir disini, nambah wawasan. Hehe..
    Salam kenal, Nis.. Salam anak Sulsel, mind to follback ya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, kenapa cuma lumayan benar ji ?
      Salam kenal, sulsesl bisa tonji :)

      Hapus
  11. Nhinis di Palopo atau di Makassar kah? Beli peralatannya di toko Ada? Atau, adakah toko Ada di Palopo? #bingung#

    jadi, terbengkalaimi alat2nya di' ... ?

    Sama jaki' Nhis, saya juga cuma penikmat. Kalo bikin, nda betah ka' :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya dih, sy nda jelaskan di crita :D
      Waktu itu ibu lagi ada di mksr, jadi dia beli peralatan di toko ada :)

      Hapus
  12. hahaha barusan ka dari toko ada :) ho oh, banyak resikonya >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya begitulah :D
      org teknik jg pasti ada resikonya, hehe...
      btw, sdh liad pesan di email yg sy kirim ?

      Hapus
  13. keren nis buatannya mamakmu..crafter handal..nanti kapan2 kuhadiahkan kreasi untuk mamamu.hehehehe
    terima kasih partisipasinya nah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...perjuangan itu, sampe terbakar jariku kodong >___<

      Hapus
    2. saya juga sering terbakar jariku. bahkan kalo tidak kuliat itu lem lilin tertendang kaki sendiri..waduh pedisnya

      Hapus
    3. kodong....pedisnya mi itu dih. apalagi lem lilin, waduh >___<
      tp apapun resikonya, airin tetap berjaya, hahay :D

      Hapus
  14. kereatip amat moga akin cantik aje yeah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih kunjungannya ya :)

      Hapus
  15. Wah . . . Ndak pernah ka saya kodong bikin kakak... T.T
    Jadi tidak punya pengalaman....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...ayo coba meki bikin ^^

      Hapus
  16. Waaa, kreatif nih anak..
    well, keep creative buddy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih pak rahmat :D
      yang diatas itu bukan sy yg bikin. ibuku ji :D

      Hapus
  17. Keren keren...
    Kayak Kak Hima Rain dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa..bgtulah, apapun resikonya harus smangat :D

      Hapus
  18. wah keren bgt tu karya2 yg dibuat syajuga pernah blajar dgn seorang cewek tp ya bagimna juga tetap bagusan karya cwek darpada karya sya yg ga tau mau dsebut apa, tp yg dbuat diatas keren bgt,,, jd pngenn,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, yg jadi masalah sih bukan ce apa co nya, tapi tekad dan ketekunannya.
      Mungkin si cwe sudah terbiasa, dan muarra baru belajar jadi ga sama hasilnya :)

      Hapus
  19. artikel yang sangat berbobot, karena setiap kata katanya mudah di pahamai,, semoga sukses teman,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih sudah mampir ke sini ya :)

      Hapus
  20. Balasan
    1. wahh bu dosen ngasih tugas, ke TKP segera ! ^^

      Hapus
  21. maauuuuuuuuuuuuuuuuuuuu =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk yuk, buat juga zay, asal hati2 jgn mpe terkena lem lilin :D

      Hapus
  22. numpang nanya,apa nama toko yg jual kain flanel d palopo n makassar?trim's

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Palopo ada di Toko Mellys, di Makassar ada di Toko Ada :)

      Hapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya
Trimakasih...