Sabtu, April 27, 2013

Akhirna Sumping ka Bandung Oge


Bismillaahirrahmaanirrahiim...
Mohon dibetulkan jika penulisan judul diatas kurang tepat : )

Beberapa hari ini telingaku dipenuhi dengan bahasa sunda. Entah di jalan, pasar, sekolah, bahkan di rumah. Ya, aku berada di bandung sejak tanggal 23 April 2013 lalu. Kota yang entah kenapa sangat ingin kudatangi sejak lama. Bahkan mungkin sebelum Sule terkenal di Opera Van Java. Satu hal yang membuatku tertarik adalah bahasa sundanya. Hmm, mungkin karena sering mendengarnya lewat televisi, baik itu di sinetron atau ftv. 

Dulu aku beranggapan bahasa sunda sangat halus. Tapi sepertinya itu keliru. Kata tanteku, bahasa Jawa Tengah lebih halus lagi. Semarah-marahnya orang jawa, mungkin masih terdengar halus bagi urang sunda, terlebih lagi ditelinga kami yang terlahir di Sulawesi yang notabene bahasanya lebih tegas. Tapi entah kenapa, irama bahasa sunda lebih aku sukai daripada jawa.


Saat pertama kali memasuki rumah tanteku di Bandung ini, udara tiba-tiba berubah dingin. Lantainya dingin, padahal saat itu diluar sedang panas oleh terik matahari. “Hmm, ada AC nya mungkin”, pikirku. Tapi setelah kucari-cari, ternyata tidak ada satupun AC terpasang. Ah, ternyata benar kata orang-orang. Bandung dingin euy ! Masya Allah, masuk ke kamar mandi mendapati air yang dinginnya sudah kayak air es. Mana kasur pun dingin. “Hwaa...berikan saya penghangat ruangan !”, teriakku dalam hati.

Hal ini mengingatkanku saat pertama kali tiba di negri sakura. Malam pertama tidur kedinginan dan menggigil karna tak tahu menyalakan pemanas ruangan (katro). Oh Tuhan, saya tak ingin tidur kedinginan lagi. Alhasil hari pertama di bandung ini saya tidur dengan jaket, sarung, dan selimut tebal. Sudah seperti kue lapis tak beraturan, berlapis-lapis tak karuan.

Tapi setelah dipikir-pikir, udara dingin ada untungnya juga. Dingin berarti tidak panas. Tidak panas berarti tidak berkeringat. Tidak berkeringat artinya ga bau badan. Ga bau badan artinya tidak terlalu sering ganti baju, dan kesimpulannya cucian pun tak begitu menumpuk, haha...Bandung juga baik untuk penggemukan badan. Udara dingin yang selalu bikin lapar dan ngantuk. Jadinya pengen makan dan tidur terus.

Anyway, hal lain yang saya sukai dari kota ini adalah bunyi jangkriknya. Bandung adalah daerah pegunungan. Banyak pohon-pohon besar disepanjang jalan. Sangat asri. Tidak heran kalau bunyi jangkrik ini selalu terdengar kemanapun anda pergi. Nah, karena banyak pohon-pohon besar yang dilindungi, maka jalanan di Bandung juga tidak begitu lebar. Para pengendara pun tidak begitu ekstrim. 

Banyak bangunan tua di kota ini. Desain rumah-rumah dan tempat-tempat umum nya bergaya belanda dan eropa. Tak heran kalau ia dijuluki Paris Van Java. Sejauh pengamatanku ini, bandung kota yang aman-aman saja, asri pula. Bagi teman-teman yang belum berkunjung, sok atuh cobalah untuk berkunjung ya.

Baiklah segitu dulu laporan kali ini, wilujeng wengi (selamat malam).


Sumber gambar :
https://verryandrefabiani.files.wordpress.com/2014/01/dsc_0044.jpg

16 komentar:

  1. bandung ya hmm...
    kapan ya bisa kesana, pengen :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari, marii, main ka bandung mas angga :D

      Hapus
  2. alhamdulilah..wilujeung sumping di kota Bandung, kota periyangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, makasih pak 'eL :)

      Hapus
  3. Alhamdulillah sudah kesana... saya sekalinya kesana sudah lupa heheh. masih kecil...

    acara apa ukht?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu kecil ?? Wah udah lama skali ya klo gtu ^^
      Maksih kunjungannya mba nur :)

      Hapus
  4. sukses kakak... #barubukablog

    BalasHapus
  5. halooo halo banduuunnnggg :D

    hui huiii, kasih liat dule poto2 yg lain...

    mimiii kenapa jadi kangenka :(

    *lebayku :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudaaaaaah lama betaaaa tidak berjumpa dengan diaaa
      Sekarang telah menjadi lautan api
      Mari bung rebut kembali :D

      Selalu mentong kw lebay deh =.=a

      Hapus
  6. Assalamualaikumkak Nhinis..
    Aisyah juga suka sama bahasa sunda-nya orang Bandung, soalnya sunda-nya halus.. Kalau di Bogor kan sunda-nya kasar.. Tapi walaupun udah 13 tahun di Bogor, masih belum bisa bahasa sunda.. (^_^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh aisyah di bogor ?? main atuh ke bandung, kopdaran, hehe...

      Hapus
  7. Bandung memang salah satu kota yg selalu ngangenin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba...bakal ngangenin ^^
      Tp smoga saja sy bisa tinggal lebih lama dsni :D

      Hapus
  8. Artikel yang bagus, semoga bermanfaat untuk orang banyak. terimakasi infonya.
    kunjungan balik blog saya juga.

    BalasHapus
  9. Jadi pengen ke bandung pengen nikmatin kuliner nya :D

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya
Trimakasih...